Bagaimana Spotify Menghasilkan Uang?

Spotify adalah layanan streaming musik terbesar di dunia, tetapi bagaimana cara menghasilkan uang dan membayar artis?
Logo Spotify
Spotify bisa dibilang layanan streaming musik terbesar di dunia. Anda bisa membayar Spotify dengan paket premium, atau tidak. Ada Paket Pelajar di mana Anda membayar lebih sedikit, Paket Keluarga di mana orang lain membayar, atau opsi gratis, di mana Anda streaming dengan jeda iklan di sela-sela musik Anda.

Jika ada begitu banyak pengguna yang streaming di Spotify tanpa membayar, bagaimana Spotify, dan artis yang ada di platform, menghasilkan uang?

Layanan Streaming Musik dan Spotify
Layanan streaming musik telah menjadi cara utama kita mengonsumsi dan menikmati musik, dan perlahan, tapi pasti, mengambil alih pasar penjualan musik fisik seperti CD dan piringan hitam.

Saat ini, Spotify mendominasi industri streaming musik, diikuti oleh Apple Music, Amazon Music, Tidal, dan YouTube Music. Platform streaming musik yang kurang dikenal ini juga merupakan pilihan yang bagus dan semakin populer.

Apa yang ditawarkan setiap layanan tampak serupa, jadi bagaimana Spotify berhasil mengalahkan pesaingnya untuk mempertahankan dominasinya dan menghasilkan uang dalam prosesnya?

Paket Langganan Spotify
Spotify memiliki dua paket langganan utama, Spotify Free dan Spotify Premium.

Seperti namanya, Spotify Free adalah versi pertama yang Anda dapatkan saat pertama kali mengunduh Spotify di ponsel atau desktop Anda. Anda memiliki akses tanpa hambatan ke jutaan lagu dan podcast, tetapi yang menarik adalah Anda harus mendengarkan jeda iklan di antaranya. Ada juga batasan berapa kali Anda dapat melewati sebuah lagu.

Jika Anda tidak tahan dibombardir dengan iklan, Anda dapat menggunakan Spotify Premium, di mana Anda membayar $ 9,99 per bulan. Dengan paket langganan ini, Anda dapat mendengarkan lagu apa pun tanpa jeda iklan. Anda dapat melewati lagu apa pun, kapan pun Anda mau, dan bahkan mengunduh lagu untuk didengarkan secara offline. Di bawah Spotify Premium, ada berbagai paket yang dirancang untuk memenuhi kebutuhan pengguna yang berbeda.

Bagaimana Spotify Menghasilkan Keuntungan?
Hp lg tampilan Spotify
Spotify memiliki dua aliran utama pendapatan: pendapatan iklan dan langganan.

Dengan sekitar 200 juta pelanggan di seluruh dunia, dilaporkan bahwa lebih dari 90 persen pendapatan Spotify berasal dari langganan Premium-nya. Sisanya adalah uang dari iklan.

Yang menarik di sini adalah bagaimana Spotify mendistribusikan pendapatannya kepada artis, penulis lagu, penerbit, label rekaman, dan pihak lain yang terlibat dalam proses kreatif. Inilah cara kerja sistem pembayarannya.

Spotify mengklaim bahwa saat ini membayar artis sekitar $ 0,00348 per streaming pada sebuah lagu. Agar streaming dapat dihitung, pengguna harus mendengarkan lagu setidaknya selama 30 detik.

Selanjutnya, setelah menghitung total uang yang diperoleh untuk sebuah lagu, Spotify mulai membagi pembayaran dalam bentuk royalti. Setelah membayar royalti, sisanya masuk ke label rekaman, distributor atau album lagu, dan terakhir artis.

Tapi bagian ini juga dimana hal-hal menjadi rumit. Jumlah bayaran setiap pihak sangat bervariasi dan bergantung pada faktor-faktor termasuk perjanjian pembayaran yang ada antara label rekaman dan penulis lagu, komposer, dan produsernya; negara mana lagu tersebut sedang di-streaming, dan jenis layanan langganan apa yang digunakan pendengar untuk mengalirkan lagu tersebut.

Apakah Spotify Benar-benar Menghasilkan Uang?
Tab samsung fengan aplikasi Spotify
Pada tahun 2020, Spotify meningkatkan jumlah pengguna premium menjadi 138 juta, meningkat 27 persen dari tahun sebelumnya.

Tetapi meskipun basis pelanggannya berkembang, Spotify sebenarnya telah membukukan kerugian di sebagian besar tahun finansial sejak peluncurannya di tahun 2006.

Spotify go public di New York Stock Exchange pada 2018 dengan penawaran umum perdana (IPO) sebesar $ 165,90, tertinggi untuk saham teknologi. Namun, pada tahun-tahun sebelum IPO-nya, Spotify telah mengalami kerugian bersih.

Perusahaan mencatat kerugian bersih sebesar $ 26,7 juta pada tahun 2009, dan jumlahnya terus membengkak. Pada tahun 2015, pendapatan Spotify melampaui $ 2 miliar untuk pertama kalinya, tetapi masih mengalami kerugian bersih sebesar $ 197 juta.

Pada 2017, setahun sebelum IPO, Spotify mengalami salah satu kerugian bersih terburuk dalam beberapa tahun dengan hampir $ 1,4 miliar dalam kerugian pendapatan sebelum pajak.

Tetapi mengapa investor masih mempertaruhkan uang mereka di Spotify?

Jawabannya sederhana. Streaming musik telah mengubah cara kami mendukung artis favorit kami, dan akan tetap ada. Pada September 2020, Asosiasi Industri Rekaman Amerika mengungkapkan bahwa pada paruh pertama tahun 2020, streaming menghasilkan 85% pendapatan di industri musik AS, sedangkan penjualan fisik hanya mencapai 7%.

Bukan hanya industri streaming musik yang secara signifikan mengubah cara kami mengonsumsi konten.

Pada tahun 2020, Spotify menandatangani kesepakatan senilai $ 100 juta dengan nama podcasting yang paling dikenal, Joe Rogan, untuk membawa serialnya yang sangat populer, The Joe Rogan Experience, ke platform. Selain itu, baru-baru ini juga mendapatkan hak untuk memproduksi podcast Michelle Obama.

Oleh karena itu, meski di bawah kinerja keuangan yang memuaskan, layanan streaming musik seperti Spotify masih sangat diminati, dan industrinya hanya akan tumbuh semakin besar dalam beberapa tahun mendatang.

Artis dan Lagu Paling Banyak Di-streaming di Spotify
Seorang wanita memakai handsfree
Artis dengan streaming terbanyak di platform ini sangat sering berubah, tetapi Anda biasanya akan melihat nama-nama besar seperti Justin Bieber, Ariana Grande, Ed Sheeran, dan Drake menempati posisi teratas.

Pada saat penulisan, lagu yang paling banyak diputar di Spotify adalah Shape of You oleh Ed Sheeran, dengan lebih dari 2,6 miliar streaming. Lagu top lainnya termasuk Blinding Lights oleh The Weeknd, One Dance oleh Drake, Sunflower oleh Post Malone, dan Dance Monkey oleh Tones and I, yang semuanya memiliki lebih dari 1 miliar streaming.

Spotify adalah aliran pendapatan yang sangat bagus untuk para artis ini dan berfungsi untuk memberikan dorongan ekstra pada ketenaran mereka. Tapi bagaimana dengan artis indie yang kurang terkenal yang mencoba mencari nafkah?

Berapa Penghasilan Artis di Spotify?
Distribusi pendapatan Spotify telah lama menjadi subjek kontroversi di antara ribuan pembuat di platform. Dengan tingkat gaji yang kecil dan banyak pemotongan dalam proses distribusi uang, Anda bisa membayangkan berapa banyak — atau seberapa sedikit — yang diterima musisi indie pada akhirnya.

Algoritme pada platform juga tidak membantu. Pada November 2020, Spotify mengumumkan akan meluncurkan "eksperimen" baru pada algoritmanya untuk "[memberi] pendapat kepada artis tentang cara musik mereka ditemukan."

Artis dan label rekaman akan diberi opsi untuk mengambil "tarif royalti rekaman promosi," yang dipahami banyak orang sebagai tarif pembayaran streaming yang lebih rendah sebagai imbalan atas peluang yang lebih tinggi agar musik mereka diperhatikan dan didengarkan di platform.

Tak ayal, langkah ini mendapat banyak kritik dari musisi di industri. Banyak yang menilai skema ini hanya akan memperlebar ketimpangan yang ada di kalangan seniman. Misalnya, perusahaan rekaman mapan akan mampu membayar untuk meningkatkan visibilitas penyanyi di bawah labelnya, tetapi musisi indie yang baru memulai kariernya mungkin tidak dapat melakukan hal yang sama.

Tempat Spotify di Era Digital
Meskipun Spotify sebagai perusahaan tidak menguntungkan seperti yang kita harapkan, keberadaannya mewakili sesuatu yang lebih besar: sebuah revolusi tentang cara kita mengonsumsi hiburan di era digital.

Selama kita memiliki akses ke internet dan mencari kenyamanan dan keterjangkauan teknologi, layanan seperti Spotify, Apple Music, Amazon Music, dan YouTube tidak akan kemana-mana dalam waktu dekat.