Apa Itu DMCA dan Apa Artinya?

Dmca
Mengalami penghapusan DMCA? Inilah arti pemberitahuan DMCA bagi Anda dan situs web Anda.

Jika Anda pernah menghabiskan waktu di internet, Anda mungkin pernah menemukan singkatan DMCA. Mungkin, Anda bahkan telah menghapus beberapa konten Anda karena klaim DMCA. Jadi, apa itu DMCA, dan apa kepanjangan dari DMCA?


Apa Itu DMCA?

DMCA adalah singkatan dari Digital Millennium Copyright Act. Sesuai dengan namanya, itu diciptakan sekitar pergantian milenium terakhir. Secara khusus, undang-undang tersebut diberlakukan pada tahun 1998. DMCA adalah undang-undang Amerika yang mengkriminalisasi penggunaan materi berhak cipta secara tidak sah.

Meskipun itu adalah hukum Amerika, DMCA memiliki dampak yang luas. Ini karena meskipun situs web dapat diakses secara global, mereka terikat pada hukum negara tempat server mereka berada. Misalnya, server YouTube berlokasi di AS. Jadi, meskipun Anda orang Indonesia, konten apa pun yang Anda upload ke YouTube diatur oleh undang-undang AS, bukan undang-undang Indonesia.

DMCA dibuat untuk mencegah pembajakan. Pada akhir 90-an, teknologi baru, seperti internet semakin memudahkan pembajakan konten. Jika Anda cukup dewasa untuk mengingat hal-hal seperti Napster atau Limewire, Anda tahu betapa mudahnya! Hal ini membuat industri media khawatir bahwa tidak cukup undang-undang untuk melindungi industri mereka dari pembajakan.

Setelah DMCA diberlakukan, itu memberi individu dan perusahaan cara untuk melindungi konten mereka. Jika pembuat konten melihat karya mereka digunakan secara tidak sah di situs web yang dihosting di server Amerika, mereka dapat mengajukan klaim DMCA. Klaim DMCA mengharuskan server yang menghosting konten menghapus atau menonaktifkan akses ke konten tersebut.


DMCA berlaku untuk berbagai konten, termasuk:

  • Teks tertulis
  • Foto-foto
  • Karya seni
  • Musik
  • Video
  • Perangkat lunak/Aplikasi

Apa Itu Pemberitahuan DMCA?

Contoh:Pemberitahuan DMCA
Orang yang dituduh melakukan pelanggaran hak cipta menerima Pemberitahuan DMCA. Pemberitahuan DMCA akan mencatat konten apa yang diklaim dan siapa yang mengklaim pelanggaran tersebut.

Jika Anda menerima pemberitahuan DMCA, sangat penting untuk memikirkan apakah Anda menggunakan konten secara sah. Jika belum, segera hapus konten tersebut. Umumnya, menghapus konten akan menyelesaikan pelanggaran DMCA. Namun, pembuat konten berhak untuk menuntut ganti rugi. Jadi, menerima pemberitahuan DMCA jangan dianggap enteng.

Jika Anda yakin bahwa Anda tidak menggunakan konten secara melanggar hukum, Anda dapat mengirimkan pemberitahuan tanggapan. Sayangnya, DMCA terkadang disalahgunakan dan diserahkan kepada orang-orang yang tidak melanggar DMCA. Dalam situasi ini, tuntutan balasan memungkinkan terdakwa untuk membela diri. Namun, konten tersebut tetap harus dihapus hingga sengketa diselesaikan.

Pelapor memiliki waktu 14 hari untuk berhenti mengejar permintaan penghapusan atau mengajukan gugatan. Oleh karena itu, mengajukan klaim balasan berisiko dan harus dipertimbangkan dengan cermat.


Bisakah Anda Menggunakan Konten Secara Sah?

Terlepas dari semua aturan ini, Anda akan melihat orang-orang meminjam konten dari orang-orang sepanjang waktu. Kenapa masih diperbolehkan? Anda dapat menggunakan materi berhak cipta di bawah penggunaan wajar . Penggunaan wajar meliputi:

  • Pelaporan Berita
  • Komentar
  • Penelitian
  • Kritik
  • Beasiswa
  • Parodi
  • Pengajaran

Tujuan dari pengecualian penggunaan wajar adalah untuk menyeimbangkan kebutuhan untuk melindungi pembuat konten dengan kepentingan publik dalam membangun dan menanggapi konten yang dibuat. Namun, penggunaan wajar memang sedikit memperumit masalah. Sulit untuk menentukan apakah konten tersebut digunakan secara adil. Empat faktor digunakan untuk menilai apakah konten termasuk dalam penggunaan wajar.

1. Tujuan Konten

Menggunakan konten dalam penggunaan wajar mengharuskan Anda mengubahnya menjadi sesuatu yang berbeda dari kreasi aslinya. Tujuan konten baru harus berbeda dari konten asli.

Misalnya, Screen Junkies menggunakan klip dari film untuk membuat serial "Cuplikan Jujur". Jika mereka hanya memposting klip film, itu bukan penggunaan yang wajar. Tapi mereka menciptakan sesuatu yang benar-benar baru. Tujuan pembuatan video adalah untuk mengomentari kualitas film. Itu sangat berbeda dengan tujuan pembuatan film, yaitu bercerita.


2. Jenis Konten

Fakta dan ide tidak dapat dilindungi hak cipta. Pengecualian ini untuk memastikan bahwa ide dan informasi penting selalu tersedia untuk publik. Memang, pengecualian ini memungkinkan beberapa keputusan yang dipertanyakan.

Misalnya, jika Anda menulis film klasik Gremlins, Anda tidak dapat menghentikan seseorang menggunakan premis yang sama untuk membuat Critters. Jika dialog skrip berbeda, itu termasuk dalam penggunaan wajar. Di sisi lain, apakah Anda ingin Akira Kurosawa dapat mengarang produksi Star Wars?


3. Jumlah Konten Yang Digunakan

Jumlah konten yang Anda pinjam juga menjadi faktor. Anda hanya diperbolehkan menggunakan konten sebanyak yang Anda butuhkan untuk menyelesaikan tujuan Anda. Kembali ke contoh Screen Junkies sebelumnya, videonya hanya menggunakan klip film yang menyoroti maksud mereka. Jika mereka memutar film berdurasi 15 menit untuk mengejek satu adegan, video mereka mungkin tidak lagi memenuhi syarat sebagai penggunaan wajar.


4. Kerusakan Yang Disebabkan

Tidak adil untuk mengganggu kemampuan pencipta asli untuk mengambil keuntungan dari ciptaan mereka. Jika Anda menggunakan konten mereka untuk membuat sesuatu yang dapat digunakan sebagai pengganti kreasi asli, itu akan termasuk dalam kategori ini.

Misalnya, jika seseorang memposting konten informasi di YouTube, Anda tidak dapat mengedit konten tersebut menjadi ringkasan dan kemudian memposting ulang. Anda akan mencuri tampilan YouTube pembuat asli.

Ini tidak mencakup keuntungan yang merusak dari ulasan negatif suatu produk. Itu akan dikritik, yang dianggap penggunaan wajar.


Sekilas Tentang DMCA

DMCA adalah singkatan dari Digital Millennium Copyright Act. Itu dibuat pada akhir 90-an untuk mengatasi teknologi baru yang membuat pembajakan lebih mudah. Ini melindungi pencipta dari berbagai media artistik yang berbeda. Tujuannya adalah untuk menghentikan penggunaan konten yang tidak adil. Penggunaan wajar masih memungkinkan orang untuk menggunakan konten untuk membuat konten baru jika itu mengubah produk akhir menjadi sesuatu yang baru yang menambah nilai bagi publik.